Berkat Jadi Tuan Rumah UCLG ASPAC 2024, Lima Sekolah di Minut Terima Bantuan Guangzhou Projects

Minut,BAROMETERSULUT.com- Pelaksanaan UCLG ASPAC di Likupang yang digelar sejak tanggal 5 hingga 7 Juni 2024 secara nyata memberikan keuntungan bagi pemerintah dan masyarakat Kabupaten Minahasa Utara secara nyata.

Diantaranya, pada hari pertama, UCLG ASPAC Guangzhou Projects memberikan bantuan signifikan bagi lima sekolah di Kabupaten Minahasa Utara.

Diketahui, bantuan ini mencakup penyediaan menara toren air berkapasitas 1100 liter dan pembangunan kantin sehat di lima sekolah, yakni SDN Tamba Likupang Timur, SDN Maen Likupang Timur, SD Inpres Sarongsong 1 Airmadidi, SD Inpres Suwaan Airmadidi, dan SMPN 2 Airmadidi.

Sekretaris Jenderal UCLG ASPAC, Bernadia Tjandra Dewi, menyatakan bahwa proyek ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas lingkungan belajar dan kesehatan siswa.

“Guangzhou sebagai anggota UCLG ASPAC membantu penyediaan air bersih dan makanan sehat. Diharapkan siswa tidak hanya memperhatikan belajar tapi juga memperhatikan lingkungan sekolah dan jajanan yang mereka konsumsi,” ujar Bernadia Tjandra Dewi, Kamis(6/6/2024)

Adapun acara peresmian Guangzhou Projects ini dilaksanakan bersamaan dengan pertemuan Executive Bureau Members of UCLG ASPAC pada Rabu, 5 Juni 2024, di Casabaio Paradise Hotel, Likupang Timur, Minahasa

Acara ini dihadiri oleh delegasi internasional yang kemudian mengunjungi dua sekolah penerima bantuan, yaitu SDN Tamba Likupang Timur dan SDN Maen Likupang Timur.

Baca juga:  Joune Ganda: Selamat Bakudapa Deng Torang, Masyarakat Sulut, Capres RI Pak Ganjar Pranowo

Bernadia menambahkan bahwa bantuan ini diharapkan menjadi referensi bagi negara-negara di Asia Pasifik.

“Bantuan untuk lima sekolah itu akan menjadi referensi di Asia Pasifik. UCLG ASPAC Guangzhou Projects ini diharapkan bisa menjadi percontohan, apalagi kita mengetahui bahwa proyek ini memberikan dampak positif bagi kesehatan anak didik kita,” katanya.

Diketahui, UCLG (United Cities and Local Governments) adalah perserikatan pemerintah daerah dari berbagai negara di seluruh dunia, dengan keanggotaan yang hampir mencapai 140 negara. Keanggotaan dari Asia Pasifik adalah yang terbanyak, memberikan keuntungan strategis bagi Minahasa Utara sebagai tuan rumah acara ini.

“Jadi nama Minahasa Utara sudah terdengar di Asia Pasifik. Jadi itulah kenapa kami senang bisa berada di sini,” kata President of UCLG ASPAC, Dakila Carlo Cua. Ia berharap pelaksanaan UCLG ASPAC dapat memberikan banyak manfaat bagi para anggota serta meningkatkan perhatian terhadap pendidikan, pariwisata, dan kesehatan masyarakat.

“Ini adalah semangat internasional karena pendidikan adalah fondasi masa depan. Anak-anak kita butuh pendidikan yang layak dengan fasilitas air bersih dan makanan yang sehat untuk generasi yang lebih baik,” kata Dakila.

Sementara itu, Bupati Minahasa Utara yang mendapingi dan menyaksikan langsung penyerahan bantuan itu mengatakan, bantuan bagi sektor pendidikan ini merupakan salah satu keutungan lain terpilihnya Minut sebagai tuan rumah Executive Buereau Meeting UCLG.

Baca juga:  Retno Madsuni Minta Anggota Persit Dukung Penuh Pelaksanaan Tugas Pokok dan Fungsi Satuan

Bupati Joune Ganda menjelaskan, inti dari bantuan dari UCLG ASPAC Guangzhou Projects ini adalah memberikan sarana air bersih dan kantin sehat dalam lingkungan di 5 sekolah tersebut diatas.

” Kita akui,negara- negara yang tergabung dalam UCLG ASPAC projects ini rata-rata sangat memperhatikan dan disiplin terhadap pola hidup sehat dan bersih.Makannya memberikan edukasi tentang hal itu lewat bantuan yang diberikan” ujar Bupati Joune Ganda.

Acara peresmian Guangzhou Projects turut dihadiri oleh Zhang Yajie, Vice Chair Chinese People’s Political Consultative Conference Guangzhou Committee, Yan Dong, Vice President Chinese People‚Äôs Association for Friendship with Foreign Countries (CPAFFC), Laxmi Devi Pandey, Chairperson National Association of Rural Municipalities in Nepal (NARMIN), serta berbagai delegasi lainnya.

Menariknya, usai meresmikan kantin sehat bantuan Guangzhou Projects itu, Bupati Joune Ganda terpantau sibuk melayani Presiden dan Sekjen UCLG, delegasi perwakilan pemberi bantuan dan para Delegasi UCLG ASPAC 2024 yang terkait dengan program, dengan menyuguhkan makanan khas Minut antara lain sambal ikan roa yang disantap dengan ubi kayu, ibu Jalar, Jagung rebus hingga kelapa muda yang segar.(gerald)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *